Interview Bersama What The Sparrow Did To You

Inget banget ketika Jan, yang sekarang dikenal sebagau vokalis Zip, berkomentar kalau band ini menarik karena memiliki karakter vokal yang snotty. Dan waktu itu Jan berkomenter pada karakter vokal Fitrah ketika pertama kali melihat band ini perform pertama kali di Rumah Bintang, Pasar Minggu, dan waktu itu formasi What The Sparrow Did To You ada Avin di drum, Abi Bedchamber di guitar, dan Fitrah di bass. Seiring berjalannya waktu band ini akhirnya merilis EP serius mereka berjudul “Gestalt” di bawah bendera Sailboat Records. Belum lama ini redaksi Knurd baru saja melakukan interview dengan band ini dan dalam interview ini kami berbicara dari pengalaman live performance terseru sampai gender empowerment yang ada di komunitas 5th wave emo. Enjoy!

Knurd : Alhamdulillah What The Sparrow Did To You lagi mau gerak lagi. Emang motivasi kalian ngeaktifin Sparrow apa sih??
Fachri : Itu Fitrah yg tau euy sebagai frontman ingin meramaikan belantika musik Indonesia aja
Wah nomor telponnya masih sepuluh digit ya bang Fit?? Beli tahun kapan? (Soalnya inteviewnya di Whatsapp)
Fitrah : Kebetulan dapet nomor prototype.
Ck gue kira Rizkan yg nanya sebagai bagian interview

Knurd : Yah yaudah si kaku amat wkwk…
Terus nama “What The Sparrow Did To You” tuh siapa yang kasih nama ya?? Kenapa nama bandnya dikasih nama gitu??
Fitrah : Wkwkw dulu tuh kita pengen kaya band-band emo luar negeri gitu yang namanya panjang-panjang, kaya Empire Empire! I Was A Lonely Estate atau Love Lost But Not Forgotten gitu, terus si Avin kan pengagum berat Charles Bukowski yah, jadi kita ambil satu line dari salah satu puisi beliau aja biar panjang, nah jadilah nama ini band
Fachri: Nah iya seperti itu kak Rizkan

Knurd : Ini bener gak sih Fachri masuk tuh pas gig Sailboat di Rempoa ya??
Fachri: Benar kak Rizkan! Nge-backup Avin yg maju jadi gitaris

Knurd : Awalnya bisa ketemu sama Fachri gimana ya??
Fitrah : Iya gig yg di rempoa itu debutnya Fachri.
Coba ceritain Ri!
Fachri : Waktu itu keknya pernah bercengkerama di Kaskus. Abis itu ternyata bang Fitrah adalah kating saya di kampus. BTW kita satu almamater ama Baziska Failing Forward lho! Setelah beberapa waktu akhirnya diajakin deh
Fitrah : Wkwwk kalo dirangkum gini jadinya, dulu saya Avin, Abi, dan Fachri sering ngobrol di kaskus, dulu Fachri masih di padang, saya masih di Lampung, Avin masih di Rempoa, terus beberapa tahun kemudian ternyata saya, Fachri, dan Avin menimba ilmunya sama-sana di Depok, ketemu deh, dan kebetulan si Fachri drummer yg talented banget gitu, jadi saya sama Avin ajak deh join

Knurd : Oh ok… Dulu pas nonton Sparrow tuh ampir di setiap live-nya suka cover lagu Old Grey. Kira-kira kalo manggung sekarang-sekarang masih nge-cover lagu Old Grey gak??
Fitrah : Udah engga, sekarang lebih suka Judika jadi mungkin bakal kover Judika
Fachri : Berhubung follow-an IG saya diaccept sama Cameron Boucher jadi kalo mau cover-cover Old Gray lagi ya gas

Knurd : Kalo denger Sparrow tuh kaya musiknya rada “abu-abu”, antara skramz sm twinkle. Kalian sendiri meng-claim musik kalian tuh apa sih??
Fitrah : Dulu tuh kita pengen jadi kaya Cap’N Jazz ya awalnya, tapi pas nge-jam bikin lagu jadinya pengen kaya Loma Prieta juga, pengen jadi kaya Mineral juga, pengen jadi kaya Yovie & The Nuno juga, jadi macem-macem lah ya, kaya di “Gestalt” EP tuh kita nyoba explore macem-macem di setiap lagu, jadinya tiap lagu kaya beda-beda biarpun masih ada benang merahnya, jadi kalo ditanya kita klaim musik kita apa… Ya musik pop aja kali ya, dengan secuil sentuhan midwest emo, mungkin…
Fachri : Nah seperti itu kak Rizkan
Fitrah : Dulu kata Fachri disebut college rock juga boleh tapi kan kita udah lulus ya jadinya gak college lagi dong…
Fachri : Nah iya benar kak Rizkan

Knurd : Nah, ngomongin EP kalian “Gestalt” terdengar lebih serius dari beberapa materi kemarin. Itu lagi mood-nya serius ya??
Fitrah : Iya kebetulan kehidupan kami bertiga saat penggarapan EP itu lagi lumayan serius juga, lagi banyak hal yg terjadi, jadi mungkin keseriusan itu ikut tercurahkan dalam lagu-lagunya. Fachri kalo gak salah lagi patah hati saat itu.
Fachri : Iya seperti itu kira-kira kak Rizkan. Lebih tepatnya sakit gigi sih…
Fitrah : Lebih sakit mana tuh sakit hati apa sakit gigi??
Fachri : Tergantung masing-masing individu sih itu. Sesuai selera…

Knurd : Sparrow sendiri band wota ya??
Fitrah : Kalo personilnya iya dulu ada yg wota tapi kalo maksudnya band wota tuh yg suka meng-cover lagu-lagu 48 sih kita malah gak pernah tuh. Sama lah kaya Aaron Gillespie gak mau bilang Underoath sebagai band Christian Rock, menurut dia Underoath cuma band rock yg kebetulan personilnya ada yg kristen taat. Nah sama lah kaya Sparrow

Knurd : Tapi yang nonton Sparrow gue liat banyak wota juga… Gimana itu ya??
Fachri : Nah benar kaya gitu kak Rizkan
Fitrah : Kebetulan aja kalo kata saya sih, mungkin mereka merasa relate sama lagu-lagu kita gitu yah, banyak juga kok yg dari kalangan lain juga, intinya dari kalangan mana pun kita mah seneng kalo ada yg nyempet-nyempetin nonton dan ikut nyanyi, hehehe

Knurd : Ada gig paling seru yang pernah Sparrow pernah main ??
Fitrah : Nahh coba lo jawab nih Ri
Fachri : Kalo gw sih yang di Rempoa itu, soalnya emang pertama ama Sparrow dan penonton lumayan rame
Fitrah : Setuju! Sama yg di Humming Mad Pasar Minggu sih, karena tempatnya keren dan di situ dapet banyak kenalan temen-temen baru

Knurd : Ada inisiasi kah untuk penulisan lagu baru di Sparrow?? Ya masa kumpul lagi gak ngapa-ngapain ye kan!
Fitrah : Yah didoakan saja yang terbaik untuk kita berdua, kita berdua mau jalanin dulu aja…

Knurd : Tanggapan kalian soal term 5th wave emo sendiri gimana??
Fitrah : Nah ini Fachri⁩ lagi nih
Fachri : Jujur teh urang ga ngikutin yg gini-ginian lagi kak Rizkan
Fitrah : Saya sebenernya kurang tau banyak juga sih tapi Pool Kids keren
Fachri : Yg penting teh band-band yg berkecimpung di dalam payung term emo sukses aja. Sama Parannoul juga keren tuh band korea
Fachri : Setuju!
Fitrah : Semoga mereka semua cepat menemukan pendengar setianya dan terus mewarnai dunia musik internasional
Fachri : Gue juga pengen ngomong ini tapi pengalaman romansa di dunia skena eug membuat eug harus berkata sebaliknya
Fitrah : Waduh tolong ini di-cut aja pak Rizkan
Fachri : Semoga kehadiran lord Dochi Sadega sebagai pimpinan Knurd juga membantu band-band emo dari berbagai wave dan subgenre untuk bisa lebih sukses di skena lokal maupun region
Fitrah : Ini aja deh yg di-cut, yg tadi gak jadi

Knurd : Album baru Pool Kids emang gaspol banget sih!
Tapi ngomongin 5th wave emo, ada yang bilang wave ini akan “mengoreksi” wave sebelumnya terkait di skena emo sendiri yang didominasi oleh kaum white cis male dan juga sejumlah isu “sex allegation” yang melibatkan eksponen di wave sebelumnya.
Menurut kalian tentang statement tersebut gimana??
Fachri : Berarti bagus kak Rizkan karena band-band emo lokal maupun luar kalo di mata saya masih didominasi cishet male
Fitrah : Wah bagus sih kalo bener yah, menjunjung tinggi semangat generasi baru yg semakin kritis terhadap hal-hal yg dipandang sebelah mata sama generasi sebelumnya, jadinya skena juga makin beragam, makin menarik, makin aman buat segala pihak
Fachri : Saya sebagai yg terkadang terlibat dalam skena emo melihat kalo kehadiran perempuan di scene ini tuh masih kurang ketimbang genre kaya indie pop ato gimana gitu
Di luar sih udh keliatan ya bahkan yg queer dan non-binary udah banyak juga, semoga tetep konsisten movement-nya
Fitrah : Amin!

Knurd : Jadi menurut kalian, Brand New itu harus di-cancel-kah??
Fachri : Kalo kata saya sih ya stop ngomongin Brand New! Masih ada band yg lebih bagus buat diomongin.
Eug sendiri sih sebenernya masih colongan dengerin “Science Fiction” tapi ya kalo bisa ya gausah dibahas lagi bandnya masih ada Taking Back Sunday.
Kalo kata TBS ya “Cute Without E” lah ya
Fitrah : Dan gak cuma Brand New aja sih tapi ya band-band lain yg personilnya bermasalah juga, soalnya mereka udah lolos dari jeratan hukum gitu ya apalagi yg bisa kita lakuin biar mereka mempertanggungjawabkan perbuatan mereka selain gak ngasih mereka panggung lagi. Mau nambahin lagi, harusnya memang dari dulu emo (dan genre musik lainnya) tuh inklusif lah ya, kan gak cuma white cis male yg bisa sedih marah galau emosional dan sebagainya. Dan bagus bgt kalo 5th wave ini udah ada perkembangan dari segi inklusivitas itu, dan juga dari segi kritis terhadap musik dan skena sebagai “safe space” bagi semua pihak dengan gak membiarkan pada offender ikut serta di dalemnya

Knurd : Jadi menurut lo para pelaku allegation tuh deserved for a 2nd chance gak??
Fitrah : Mungkin yg paling berhak nentuin mereka deserve 2nd chance atau engga itu para korbannya ya, kita mungkin ya mantau dulu aja sambil terus menjaga sikap kritis
Fachri : Ya seperti itu kak Rizkan
Fitrah : Ngomongin musik lagi dong biar saya gak takut salah-salah jawab

Knurd : Hahaha… Oke deh last question karena udah 15 pertanyaan sebelumnya, kalian punya ekspektasi khusus gak dengan kabar Algernon Cadwallader sedang bikin materi baru??
Fachri : Jujur udah ngga ngikutin emo kak Rizkan. Lebih ngikutin emo kaya Sunami, Gulch, & Speed gitu
Fitrah : Semoga bener ya bikin lagu baru biar kita-kita yg fans jauh juga bisa merasakan euphoria mereka reunian kan, kalo mereka cuma tur doang kan gak berasa sampe sini. Dan semoga lagu barunya tetep keren lah dan bisa memberikan warna tersendiri dalam dunia musik emo tanah air dan internasional

Knurd : Woke lah. Makasi semuanya udah mau dinterview! Interview yg on fire di akher
Fitrah : Sebagai penutup, diskografi Sparrow udah tersedia ya temen-temen di layanan-layanan streaming, boleh banget kalo mau didengerin, sama dengerin Glassjaw – Worship & Tribute, best album ever!
Terima kasih Knurd! Seneng bgt diinterview udah kaya band beneran

Sites :
Spotify
Bandcamp
Twitter

Leave a Reply