Interview Bersama Hulica

Sedikit pengamatan saya, twinkle emo dan scene Bandung nampaknya memiliki kesan tersendiri bagi khalayak emo lokal. Mulai dari pertama kemunculannya di skena lokal (Baca : Woodcabin) sampai sekarang eksistense subgenre dari musik emo ini masih bertahan secara eksistensial di skena Bandung itu sendiri. Hulica, bisa dikatakan merupakan salah satu eksponen tersebut. Dengan memfusikan riff guitar math dipadukan dengan ketukan drum yang insya Allah cukup ‘prog’ untuk di kelasnya, Hulica berhasil menciptakan ‘ruang’-nya tersendiri di dalam skena, berikut interview yang redaksi Knurd lakukan di sela-sela statistik pengidap Covid-19 memuncak kembali.

Knurd : Pertanyaan pertama buat Dimas, kemaren pas Gig Sailboat nyadar gak sih mobilnya nyenggol pot jalan??
Dimas : Pas keluar? Nyadar wkwkwkkwkw maaf ya yang kesenggol pot nya wkwkwkw

Knurd : Pertanyaan kedua, ini setelah gig Sailboat kemaren ada yang bersin-bersin ato batuk gak sih??
Dimas : Nah itu Sendhi kena covid wkwk. Abis gigs dia antigen terus positif wkwkwk
Yana : Mas Rizkan udah maem blum? hehe
Dimas : Kalo saya lagi maem pecel

Knurd : Boleh kalo mau kirim makanan Mas Yana…
Next, Hulica tuh kalo gak salah pecahan dari beberapa band ya?? Apa aja sih??
Dimas : Kalo saya sih punya band lama aja, The Verlived Orchestra dulu, udah berenti beberapa bulan setelah Hulica
Djodi : Dulu gue punya band garage rock gitu, The Maiam ( ada lagunya di reverbnation) tapi masih noob soal perband-an jadi pada ga lanjut. Pas di Kaskus Bursa Pemusik aja kebetulan ketemu Dimaz yang lagi cari member buat bikin band Math-rock. Disitu gue join.
Yana : Kalo saya dulu (Sekarang pun masih sih) ada proyek 1 man band gitu, si Gracehowl, melodic punk gitu. Tapi macem-macem sih dulu band-nya, cuman yang diseriusin Gracehowl doang

Knurd : Oh okok, kalo di Hulica sendiri boleh tau gak sih creativity process-nya kaya gimana dalam pembuatan lagu??
Yana : Kalo sekarang biasanya draft dari saya berupa part gitar + alurnya, langsung dilempar ke Dimas buat dibikinin drum dan Djodi bass-nya, Lempar lagi ke saya untuk nada vokal dan lempar lagi ke Dimas untuk lirik. Rekamannya di tempat masing masing. Biar stelan irit aja hihi… Kalo isi/tema lagu biasanya diatur sama Djodi/Dimas
Djodi : Ada juga yang jadi writing forcenya masing-masung. Waktu itu pernah satu lagu track pertama bass dulu, terus gitar pada umumnya. Kalau sekarang yang paling update track pertamanya drum.

Knurd : Oh gitu, secara band kalian “prog” banget nih. Pernah gak dapet pattern gitu justru dari Dimas??
Yana : ada mz, lagu jazz, passion dan ada nih lagu yang bentar lagi rilis, itu drum dulu langsung saya coba masukin gitar
Dimas : Oh iya “Hokkaido’s Electone Girl” dari bass dulu ya. Kalo passion sama jazz waktu itu saya sama yana sih bikin bareng gitu, jadi lebih ngasih advice dari sisi ritmik aja waktu itu

Cover Split Bersama Kudaranai 1nichi (JP) dan Cues (SG)

Knurd : Ngomongin musik kalian yang “prog” banget, pernah ada yang complain gak kalo musik kalian susah dicerna??
Dimas : Complain sih gak ada, soalnya musik sih selera ya #anjay wkwkwk cuma mungkin kita masih rada struggle sama kepresisian saat bermain aja gitu, jadi mungkin ada satu dua yang, “kok gini mainnya” gitu wkwk
Yana : Justru malah kadang saya sendiri yang komplen kayak “ini keknya ribet nya kurang enak deh” hahaha
Djodi : Ada yang complain bukan secara teknikal nya, tapi complain ke “tone/karakter” musiknya. Karena di materi2 terakhir musiknya lebih fokus ke komplexitasnya tapi kurang nge bangun “vibenya” jadi kurang emosional. PR sikami untuk materi2 selanjutnya
Dimas : Nah iya tuh

Knurd : Tapi kalian sendiri emang sebenernya mau bikin band math kaya Toe gt apa emang awalnya mau bikin band emo sih??
Djodi : Memang awalnya mau math rock ala The Cabs, band itu jadi influence utamanya karena ada unsur Emo/Skramz nya juga. Tapi kalau materi-materi sekarang sih beda ama The Cabs wkwk
Dimas : Iya emang dari awalnya sih niatnya gitu, cuma di materi awal karena waktu itu sama Erwin (Gitaris lama) bikinnya bingung, jadi justru malah lebih deket ke midwest-nya daripada mathrocknya hahaha
Yana : Nah ini saya juga kena prank nih pas gabung, kirain bakal bikin band math rock yang kayak Toe, ternyata malah math-rock-rusuh yang di kejar, kacau memang nih Dimas sama Djodi

Knurd : Oh oke… Jadi Hulica sendiri lebih fit in buat kalian dibilang band emo atau math kah??
Dimas : Aduh saya anak nya tidak suka mengkotak kotakan genre (ga deng boong) tapi kayanya sih math ya
Djodi : Berhubung lebih menonjol di kompleksitasnya. Nampaknya si Math ya…

Knurd : Oke guys, secara geografis kalian ini sebenernya band Jatinangor atau Bandung sih?? Ada yang sekarang bilang kalau skena tuh ramean di Nangor ketimbang Bandung, bener gak sih??
Djodi : Tentu Bandung, karena membernya gak ada yang domisil/kuliah di nangor hahahaha. Kalau soal skena, sih kami belum main lagi ke Nangor. Terakhir main di Nangor itu pas panggung perdana Hulica
Dimas : Kalo liat skena Bangor mungkin lebih banyak di pengaruhin sama anak-anak luar yg kuliah di Unpad kali ya, kalo masalah rame si kurang tau ya, Bandung juga sekarang udah rame lagi kok kolektif kecilnya. Orang-orang nanya dimana band Bandung ya karena ga liat kolektif kecilnya liatnya yg gede-gedenya mulu jadi ya…
Yana : Abi mah Bandung pride a hehe (Saya mah Bandung Pride Bang hehe)

Knurd : Okey. Kalo kalian sendiri dikasih kesempatan untuk cover salah satu lagu Pee Wee Gaskins, mau lagu yang mana yang kalian “acak-acak” hehe??
Dimas : Hmmm apa ya, pengen yang klasik kaya “Welcoming The Sophomore” , atau “Dibalik Hari Esok” sih wkwkw kayanya manteppp
Yana : You And I Going South!
Djodi : Mungkin “Dari Mata Sang Garuda”, sempet goosebump liat PWG bawa lagu ini live di stadion bola

Knurd : BTW nama Hulica tuh artinya apa ya??
Dimas : “Hegemoni ultra illuminati cabang asia” kalo kata Yana
Djodi : Dari kata “furika” yang artinya ada 2 bisa nama cewe japan/ pelesetan bahasa inggrisnya flicker, terus di ubah pronouncenya Hulica. Soalnya orang Jepang gak bisa sebut huruf “fu”.

Knurd : Wih keren juga sih… BTW further plan setelah rilis EP di Haum Entertainment dan split 3 negara??
Yana : OTW full album antara tahun ini atau tahun depan, doain aja semoga kerjaan saya ga tambah banyak haha… Sama tur juga amin…
Djodi : Bismillah full album, sama tour yang tertunda 
Dimas : Yang terdekat mungkin ada single sama split juga tapi tba hehe…

Knurd : Okay mudah-mudahan semuanya terlaksana amiinn… Any last words for the interview??
Yana : Hulica sucks hehe…
Dimas : Bagi para pemangku skena mau dong main diatas panggung alias kita mantep juga kok, buat pecinta skena jangan lupa denger lagu kita dimanapun, beli merch dan cd kita untuk keberlangsungan band ini hehe, jangan lupa nyanyi juga di acara kalo apal liriknya gausah malu hehe…
Djodi : Always support your local scene. More support means more friends.

Sites :
Bandcamp
Spotify
Instagram
Twitter

Leave a Reply