Interview Bersama Gesit My Gosh

Sekitar 16 tahun yang lalu, saya melihat performance Miss Universe pertama kali di sebuah perhelatan melodic hardcore Jakarta di sebuah bar dari sebuah hotel bernama Sari Pan Pacific. Hari itu band ini memang terlihat intens meng-cover beberapa lagu dari New Found Glory dan juga membawakan beberapa lagu sendiri dan gak sangka juga kalau di umur 30-an juga saya memiliki umur untuk bercengkrama dengan Gesit, yang dimana dia memang dikenal bersama Miss Universe sebagai salah satu eksponen melodic punk 2nd wave lokal. Berikut merupakan sedikit percakapan kami mengenai skena, My Gosh, dan ekspektasi beliau mengenai karir musiknya di masa depan.

Knurd : Awalnya My Gosh itu dibuat karena apa sih?? Emang bener-bener alterego kah??
Gesit : Awalnya buat cluster materi lagu sih. Story Stary Nite kan lebih friendship dan bromance, My Gosh itu lebih personal & intimate gitu. Eh malah makin bisa explore pas di My Gosh. Dr album awal Convoluted aja band bgt, iseng2 masukin poliritmik, instrumen macem-macem. Terus yg sekarang lebih elektronik tapi ada horns jg.

Knurd : Oh iya nyambung soal elektronik dan horns, itu ada penambahan personil karena bete juga kah kalo perform sendirian gitu??
Gesit : Nah representasi My Gosh itu sebetulnya full band dan baru kesampean pas launching EP Intuisi 2019 silam. Performance selain itu cuma nyocokin dengan keadaan. Misal pas tur mudik (Coming home tour) atau SEA emang dadakan dan gak mungkin bawa full band jd sendirian. Selain itu pingin nyoba nyuguhin sajian baru, terus lebih flexible sama panggung. Soalnya dengan elektronik dan horns jd bisa rame walaupun formatnya gak pake drum & bass seperti band kebanyakan.

Knurd : Terus pertimbangan memakai horns dan beat elektronik itu apa ya??
Gesit : Karena mau explore beat hiphop (RnB, Trap, Lofi, dll) dan instrumen horns yg identik dengan kesedihan (Aih-aih!) hahaha. Pas nerapin buat lagu-lagu lama yg di-remix ternyata cocok, yauds bikin lagu baru dgn format serupa. Range eksplorasinya jadi lebih luas.
Menurut gue akulturasi elemen yang sekarang ini adalah fusi skena dan musik yg pernah dilalui. Pernah masuk britpop 2001-2002 (band specialist The Cure), hiphop (breakdance circa 2003-2004), sempet suka ska, dan masuk era melodic punk/poppunk. Jd pengaruhnya luas, beruntung fusinya cocok, hehe.

Knurd : Gue udah denger sih materi lo yang split sama Minodrama dan gue kayanya lebih sreg sama materi lo yang baru deh hahaha…
Anyway speaking of the split itself. Bisa diceritain gak gimana bisa split sm Minodrama??
Gesit : Nahhhh. Yakannn. Seru aja gitu. Gak “gitu-gitu aja” dalam lingkaran yang itu.
Ketemu sama A Ugenx pas 2018 itu event  di Bandung. Ngobrol-ngobrol kayanya seru kalo bikin split. Tapi sempet terhenti karena perihal mau milih 1 atau 2 band lg. Awalnya nyoba beberapa seperti An Honest Mistake dan Iman’s League, lalu Unwell (Wendra Murphy Radio) dan Losing Fight (Kuningan), tapi gak cocok jadwalnya dan ketunda pandemi.
Oiya A Ugenx sempet nanya baiknya pake entitas sendiri atau Personal States. Saya awalnya ngarep sama Nudist Island, tapi akhirnya A Ugenx muncul dengan supergroup Minodrama.

Knurd : Lo sendiri sebenernya banyak dikenal publik sebagai gitaris Miss Universe nih… Sampai sekarang which can be said pop punk skala nasional sendiri udah hidup dalam beberapa wave atau gelombang, lo ngeliat nya sendiri skena pop punk lokal tuh gimana sih?? Ada gak sih beberapa hal ataupun isu yang sebenernya harus di-enhance lagi dari skena ini menurut lo??
Gesit :  Gelombang Pop Punk global lebih cepat nyampe sekarang daripada jaman dulu karena akses. Pernah dulu mau nyoba explore di taun 2007-2008 untuk masukin elemen Metal-HC di Miss Universe walaupun belum kenal Me Vs Hero atau FYS di khalayak. Hasilnya gak diterima dan baru explore 2012. Begitu pula Tumbuh Tuk Menjauh (explorasi modern poppunk ala Real Friends dkk) 2013-2014 yang baru akrab di kuping publik 2 tahun kemudian stlh Man Overboard dan TSSF ke Indonesia. Saat 2020 sampai sekarang gelombang-gelombabg itu lebih cepat sampai.
Era sekarang sebetulnya explorasi cross over itu jd lbh unik & ekstrim. Jadi ada baiknya band-band yg terkurasi oleh media dan pengamat musik diberi akses untuk bsa didengarkan di lebih banyak kuping. Misal fasilitas untuk tur, hearing, konser bersama band2 besar lainnya. Denger-denger Knurd mau bikin kompilasi dan festival dengan kurasi yg bagus, itu langkah yg baik.
Karena percuma kalau banyak konten band bagus yang unik nan revolutioner tapi kena gate keeping (eaaaa, masih kah?).
Dan informasi yang terlalu melimpah adalah kelemahan bagi kuping-kuping yang gak bisa mem-filter. Alih-alih pop punk yang itu-itu lagi, yang punya dana untuk promo, dan yang punya akses network brand juga kenalan aja yang nyampe ke kuping kebanyakan.

Knurd : Menarik sih untuk isu gatekeeping itu sendiri, pendapat lo sendiri tentang para gatekeeper itu sendiri gimana sih?? Apa lo punya “batasan-batasan” sendiri soal kelakuan gatekeeping di dalam skena??
Gesit : Sebetulnya kalo merujuk ke dalam ranah keilmuan ya gak usah lah gatekeeping. Malah misal dalam dunia scientific kan dalam satu makalah atau pernyataan semakin banyak penelaahan sejawat (peer review) dan rujukan (citation) maka makalah itu menjadi lebih dikenal juga. Walaupun musik itu art tapi bagian dari dirinya juga ilmu yang sudah haknya dibagikan. Kan memajukan pengetahuan juga memajukan kebudayaan. Aishhhh syedaph…

Knurd : Jadi, bisa dibilang gatekeeping itu hal yang buruk ya menurut lo. Kalo disuruh milih, nyamanan mana sih lo sama moniker My Gosh atau berada di dalam band??
Gesit : Kurang bijaksana aja sih klo hubungannya sama knowledge. Untuk baik buruk mungkin perspektif masing-masing ya. Pasti yg gatekeeping jg punya alasan sendiri ngelakuin itu.
Hmmmm…. Serunya beda sih. Kalau di dalam band rasanya banyak yang backup, kalo sama My Gosh kudu plan, ngonsep dan tanggung jawab penuh, walaupun personil yg lain jg kontribusi.

Knurd : Bisa ceritain gak sih awal lo pertama mengenal subkultur pop punk tuh gimana??
Gesit : Awal 2003 dikasih mixtape sm Bablink (vokalis MU) isinya yg paling inget ada Time to Break Up – Blink 182, Anthem – Good Charlotte, Dressed to Kill – NFG, dll sebelum akhirnya direkrut sama Miss Universe di tahun yg sama. Walaupun udah terhitung ngeband dari SMP kelas 2 tapi bary belajar nge-depp (palm mute) pas di Miss Universe. Banyak pengalaman baru di situ. Genre yg amat wide range, ngelola gigs setelah circa peak Miss Universe (karena pas di MU cupuh jadi gitar ritem), produksi-produksi merch dll. Kenal sama dunia kreatif juga di scene.

Knurd : Pertanyaan terakhir, apa yang lo harapin secara personal soal karir musik lo??
Gesit : Klo bilang pingin ninggalin legacy yg bermanfaat kayanya terlalu muluk-muluk. Untuk sekarang sih yg penting bisa selalu merealisasikan ide-ide terus gak putus silaturahmi sama anak-anak perskenaan.

My Gosh’ Sites :
Spotify
Facebook Page

Leave a Reply