Oral History: Daniel Mardhany

Bicara spektrum musikal pecandu memorabilia.

Sudah lewat belasan tahun lalu gue tau Daniel, tapi baru ada kesempatan ngobrol lumayan kenal waktu transaksi gitar Fender Baritone dia ke rumah gue, yang gue nyesel karena akhirnya gue jual. Hari ini gue janjian sama dia untuk ngobrol-ngobrol lagi di kantor Knurd.

Sebelum kita mulai ngobrol-ngobrol nih, ada yang lo gak mau omongin gak?
Coba aja dulu, coba aja dulu. Hahah.

Hahaha. Ya ini lebih ke musical journey lo sih, Niel, jadi ya udah sewajarnya gue akan melempar pertanyaan ini: pertama lo suka musik dari kapan?
Suka akhirnya sampe gue bener-bener mau beli kaset sendiri ya, walaupun waktu itu masih pake duit nyokap, pas era MTV Alternative Nation, ada Green Day, Oasis, blur, gue beli tuh kaset “Fresh” yang gambar jeruk.

Kalo itu baru suka doang apa udah sampe kaya “gue harus bikin kaya gini juga nih” harus ngeband, gitu?
Gue ngeband kelas 1 SMP bawainnya /rif – Radja, karena kuncinya gampang, dan gue suka /rif memang, pada saat itu band rock Indonesia yang cukup bikin shock secara look dan musiknya yang bisa gue terima waktu gue SD ya /rif.

Terus waktu lo ngeband itu, lo pegang apa?
Gue tadinya mencoba semua instrumen tapi gak ada yang bisa, jadinya nyanyi, karena paling bodoh kalau pegang instrumen, nyanyipun fales. Akhirnya anjing, kaga bisa nih, abis itu masuk musik ska, kaga bisa main gitar, punk melodik, kaga bisa juga, akhirnya gue menemukan musik Metal dan ternyata ya kan gue gak bisa nyanyi, “jadi kalo ngga gue ngerap, ya gue teriak-teriak aja”, dalam pikiran gue gitu. Gue suka hip hop gara-gara Pesta Rap, lah awalnya sama Iwa K pasti, abis itu gue masuk Public Enemy tapi gue belum terlalu dalem, lalu masuk era nu metal kaya Slipknot, dan gue mencoba teriak-teriak. Dan gue pertama kali manggung.. Anjing nih kaya guilty pleasure gini.. bawain Papa Roach. Cut my life into pieces..

..This is my last resort (barengan)
Haha iya itu kan pertama kali, antara rap dan teriak, ya. Dan ternyata teritori gue di situ, nyanyi biasa gak bisa.

Tapi kalo Limp Bizkit lo masuk ngga?
Gue sih akhirnya memilih Slipknot

Kenapa? Apa karena mereka berantem?
Ngga juga sih, karena Slipknot musiknya lebih ekstrim. Gue dulu ngoleksi mainan Spawn, gue kolektor mainan dan gue nyari sampul yang seserem mungkin interpretasi gue bakalan serem nih, ternyata banyak ketipu juga dapet band power metal yang suaranya melengking, di luar ekspektasi gue. Pertama gue punya album Death Metal tuh Obituary, dan awalnya gue bingung ini musik apaan. Obituary, Deicide, Suffocation, tuh berapa kaset ya gue borong? Pokonya ada logo Road Runner dan Metalizer. NOFX pun dulu kan ada logo Metalizer, gue kira dulu NOFX band Metal, taunya band punk. Tapi akhirnya semua masuk, semua musik gue dengerin.

Semua musik lo masuk, tapi kalo ngeband maunya Metal ya?
Karena gue gak bisa, Dots. Mungkin kalo gue bisa main drum kaya Scott (Raynor) drummernya blink-182 dulu, mungkin gue main drum, karena gue maunya main drum, cuma ngga bisa, main gitarpun gak bisa.

Band Metal pertama lo tuh, KOBA?
Iya, 2002 tuh kelas berapa ya. Kontol Babi. Haha. Ada yang bilang Komersial Bangsat, Kontol Babi, pokoknya gak jelas aja jaman dulu, jaman era Rossi, Marotti.

Tadi lo bilang lo koleksi Spawn. Itu dari kapan lo koleksi sampe screen name lo terkenal jadi possessedtomerch?
Gue dari SD, sih. Jadi hal terbodoh yang pernah gue lakuin waktu SD, kan duit jajan gue waktu itu cuma 2000 perak, pada saat itu mi ayam cuma 500, gue nyolong duit nyokap gue 10.000 cuma buat beli kartu-kartu Jordan, dan akhirnya satu pack Jordan gue ilang aja semua, gitu.

Ngga berkah itu.
Ngga berkah haha terus terakhir gue punya berapa ratus kartu basket gue kasih anak-anak Penny, aja. Ya mereka lebih tau valuenya. Ada rasa nyeselnya juga pas gue cek Ebay, anjir mahal gini haha.

Selain itu koleksi apa lagi? Selain musik ya.
Lego. Lebih ke mainan sih gue. Dan ternyata barang-barang itu mahal semua, dan gobloknya lagi jersey bola juga gue kasih tukang, aja, free. Arsenal,MU, banyak banget, lah. Dan sekarang harganya udah jutaan, gitu. Gara-gara musik, tuh, waktu itu rasanya kaya udah ga ada valuenya di gue, udah mulai main kaos band, kan. Bagi gue sport tuh udahlah udah cukup gue main metal tuh udah sporty lah. Jadi nyokap gue nanya ini mau ditaro mana nih baju sebanyak ini, maksudnya jersey-jersey gue, terus gue bilang udah lah kasih-kasih orang aja.

Elo kan di Koba vokalis, ya. Lo mulai beli gitar kapan?
Itu pas udah di Deadsquad, karena kan gue resign kantor, terus gue mikir kalo udah resign kantor ya gue punya banyak waktu untuk belajar gitar lagi, ternyata tetep aja bego, segitu-segitu aja.

Alesan beli dan koleksi gitar karena gue pengen punya band kaya My Bloody Valentine , Sonic Youth, Placebo, The Cure, Dinosour Jr. Sejak SMP/ SMA gue suka banget musik shoegaze, indie rock , indie pop dan pengen bikin musik kaya gitu jadi gue beli dan ngumpulin gitar Jaguar, Jazzmaster biar kaya Kevin Shields & Thurston Moore. Yah namanya juga poseur yah hahaha

Peralihan dari Koba ke Deadsquad, apa banyak band-band lain juga?
Banyak, ada Perfect Enemy. Jadi dulu waktu Deadsquad awal mau kebentuk, Boni tuh nawarin gue sebelum Babal. Cuma musiknya pada saat itu kata Boni arahnya kaya Lamb Of God, Black Dahlia Murder, gue udah punya band dengan musik dan konsep yang sama makanya gue gak respon Boni. Suatu saat waktu itu Babal gak bisa ikut manggung, gue ditelfon lagi sama Boni, mau nyoba lagi gak? akhirnya gue bantuin DS manggung, mereka sreg, dan sempet jalan sama DS… sampe tahun lalu, lah. 2008 sebelum album pertama. Soalnya waktu itu Deadsquad ganti direksi musik ke death metal jadi gue mau. Album pertama tahun 2009. Gara-gara transform ke death metal gue jadi into musiknya. Yang penting gue into musiknya dulu, sih.

Tapi waktu itu masih double band?
Triple kayanya sih. Koba akhirnya ganti nama jadi Abolish Conception, Perfect Enemy jalan, Deadsquad jalan.

Sampe kapan tapi di Abolish Conception atau Perfect Enemy?
Sampe mereka menyerah dengan pekerjaan kantornya masing-masing.

Berarti emang keputusannya karena bandnya udah gak lanjut aja ya, bukan lo memilih untuk fokus di satu band
Ngga, ngga pernah kaya gitu, sih.

Highlights lo di Deadsquad?
Horror Vision. Gue pengen banget punya band yang serius, cuma lainnya tuh gue udah gaspol yang lain belum gaspol. Tapi di Deadsquad formasi itu semuanya gaspol. Semua kontribusi. Termasuk si Katob, sebelum pindah ke Singapur jadi WNA.

Lo expect berada di level itu kah?
Semua anak-anak gak ada yang expect, kok. Kita bikin album aja dulu gara-gara mau opening Lamb Of God, syaratnya harus bikin album. Waktu ngetake itu gue masih kuliah dan mau ujian. Jadi gue ngetake sambil bawa buku pelajaran.

Kalo lo bisa asosiasikan 3 kata untuk Deadsquad era elo, apa aja, tuh?
Technical Death Metal, liriknya eksplisit, bisa lini atas bisa lini bawah, itu kelebihan kami sih. Mungkin itu formulanya ya waktu itu, sama faktor hoki, mungkin.

Selama di Deadsquad emang gak ada lagu ballads ya?
Karena gue gak bisa nyanyi kali ya, anak-anaknya gak mau juga, gue punya ballads ya jadinya indiepop, gue bikin project solo untuk lampiasin itu, yang kaya dream pop, shoegaze. Menurut gue band cuma kendaraan musikal gue doang, kaya sekarang sama Darksovls, sama Bongabonga, itu cuma kendaraan buat gue, buat passion gue, selain nyari duit. Ya duit, apa ya, rumusnya susah-susah gampang sih, dibilang lo gak komersil tapi kalo udah memutuskan hidup dari musik, ya lo butuh itu, butuh income. Beli alat, alat rekaman, butuh duit.

Jadi udah bukan masalah hobi lagi, tapi emang udah serius kerja ya?
Sejak resign dari kantor, untungnya gue juga masih ada usaha clothing, sih, jadi gak semua full dari band, 50-50 lah.

Seserius apa Deadsquad pada waktu itu, misalnya dipatenin HKI?
Kami mateninnya cuma HKI doang sih waktu itu, kelas 41, itu gue, Andyan, Tepi, Alan, karena waktu itu saat album Tyranation.

Pada prakteknya, berguna ngga?
Hahahaha… belum kali ya..

Yaudah ngga, kan itu bagian dari perjalanan lo, lo merasa kehilangan Deadsquad, ngga?
Pasti ada, cuma gue udah punya Darksovls. Tapi lebih banyak fans sih yang kehilangan, banyak yang dm, banyak yang ngobrol, fans lebih kehilangan, kalo gue sendiri ya gue jalanin Darksovls sama kaya gue jalanin Deadsquad era gue dulu, bareng Andyan, Boni, Coki, ya mungkin analoginya kaya Peterpan ganti nama jadi Noah aja kali ya, lirik gue yang buat, jadi kalo emang kita mau bawain lagu yang emang diciptainnya bareng, ya bisa. Dan ini udah diomongin ke orang yang ngerti hukum musik, boleh, dan bisa. Yang penting bayar performing rights aja, begitu pun Deadsquad, kalo mau bawain karya gue ya selama jelas, monggo. Kaya Danzig sama Misfits, lah. Ya kaya Peterpan, lah. Emang hebat Ariel.

Intermezzo ya, ini buat melengkapi sudut cerita yang udah sering diceritain aja tapi gue belum pernah denger dari sisi lo. Lo ngerasa mirip Sansan ngga, sih?
Hahaha banyak yang bilang, gue sampe hampir dipukulin ya di Surabaya. Anjing gue udah pake baju semetal apapun, se-akar apapun, tetep gak metal looks gue, sih.

Haha balik lagi, panggung paling berkesan buat lo?
Di mana ya, semua panggung berkesan sih, lokal juga berkesan. Kaya Horror Vision United ya, itu push the limit sih buat gue, bawain 15 lagu Death Metal. Kredibilitas sebagai vokalis Death Metal tuh diuji, gitu.

Peralihan dari Deadsquad terus bikin project bareng sesama alumni gimana?
Ya awalnya ngobrol-ngobrol aja, silaturahmi biasa aja terus “ya gue udah gak di Deadsquad, yuk ngeband lagi” sesimpel itu sih sebenernya, Bongabonga duluan karena waktu itu gue sama Welby bikin proyekan untuk kompetisi Lawless kan, kalah haha terus gue bilang Welby udah bikin lagu deh ntar jadiin album, personil gampang tinggal nyari, pokoknya musiknya Thrash Metal crossover gini gini gini gini, akhirnya gue sama Welby bikin 10 lagu. Akhirnya pas itu udah jadi, bassist siapa nih? drummer mah Alvin aja udah gampang, bassist gue ajakin Boni, dia mau, gak lama gue ajakin Coki. Gak lama Darksovls jalan.

Kan udah ada Bongabonga, kenapa mesti ada Darksovls lagi?
Karena gue masih tetep mau mainin technical death metal, Dots. Passion gue di musik, musik yang gue suka, gue masih mau melanjutkan itu. Dan gue masih mau bawain lirik gue yang lama, intinya itu. Dan orang-orangnya harus sama dia nih. Mungkin dari sisi pendengar kali ya, berharap “ayo bang bawain lagu-lagu ini sama si Darksovls” tapi kitanya yang masih liat nanti lah gimana. Possible, lah.

Kalau tour berdua gimana?
Itu lebih seru lagi sih, tim produksinya sama, yang main sama, dan panitia juga bayar akomodasi lebih murah, tinggal berangkat 12 orang dapet 2 band. Tinggal fisik aja sih, tapi Bongabonga mah santai.

Berarti dari awal secara visual emang udah dipikirin ya?
Iya, emang dibikin kontras banget gitu sih, bosen kan item mulu, gue kan suka Grateful Dead, gue projeksikan di Bongabonga.

Kalau Bisinggama?
Itu Solo sih, lebih kaya Trent Reznor bikin Nine Inch Nails, gue baru aja keluarin album bareng Disaster Records, taun paling produktif gue kayanya, setahun 4 rilisan Bisinggama. Gue sempet collab sama Senyawa, albumnya Senyawa gue dekonstruksi. Sama ada 2 EP, gitulah. Karena pandemi jadi belajar rekaman. Dari gak bisa apa-apa, nanya orang.

Bisinggama semuanya elo?
Kalo gue ngerasa gue udah gak bisa, gue minta tolong orang yang take-in, gue sadar diri sama kapasitas gue, kalo keyboard gue minta temen gue tapi gue arahin. Welby juga sempet ngisi, dikasih patokan New Order sama The Cure. Udah satu frekuensi lah kalo sama dia.

Sekarang masih hunting merch?
Piringan hitam doang, sekarang. Campur aduk, lebih ke elektronik, sih. IDM, Intelligent Dance Music.

IDM?
Nah gue selama ini gue tuh gak tau, ternyata musik yang gue dengerin kaya Telefon Tel Aviv, Aphex Twin, yang music dance, electronic tapi lo dengerinnya duduk. Istilahnya armchair music. Musik yang dengerinnya di ruangan, di rumah doang, bukan yang kaya EBM (Electronic Body Music) kaya industrial gitu.

Ada keinginan yang belum keluar? Bikin project apa lagi?
Banyak, gue lagi bikin project, kaya campuran antara triphop campur hiphop, kaya Gorillaz gitu kali, yah?

Spektrum musik lo luas juga ya?
Ya gue punya vinyl 1.500an masa gue gak bisa bikin musik seperberapanya dari koleksi gue, kaya gitu, minimal dari duit yang gue keluarin ada hasilnya lah, masa gue mainnya gini-gini doang, walaupun hasilnya medioker setidaknya gue udah berusaha. Mungkin suatu saat gue main free jazz. Chet Baker, Miles Davis, almarhum Opa gue gila jazz. Piringan hitam dia ajaib, nih, kalau ngga jazz, house music, sama Mandarin. Hahaha.



Opa lo ini yang komporin lo musik ngga?
Ngga sih, ngga ada yang ngomporin, gue suka musik karena gue suka aja dan gue liat abang-abangan komplek ngeband kayanya keren dan gue suka aja gitu dengerin musik, dan pengen gitu keliatan keren. Standar lah ya, mungkin kalo generasi sekarang gamers tuh keren, tapi gue jaman Orba ya yang keren ya ngeband, gitu.

So, what’s next untuk Bongabonga dan Darksovls?
Bongabonga album udah kelar, udah tinggal artwork, master udah jadi. Darksovls hari ini Coki lagi take gitar, tadinya mau EP tapi jadinya album 8 lagu, judulnya Omegalitikum, tadinya mau buat Deadsquad gue yang bikin, tapi gak kepake ya gue pake aja di Darksovls. Tentang peradaban mati. Gue demen gabungin 2 kata jadi arti yang beda.

Jadi lo literal juga ya, orangnya?
Ya gue banyak baca buku

3 rekomendasi buku yang harus dibaca sebelum mati?
Jean Paul Sartre – Kata Kata.
Friedrich Wilhelm Nietzsche – Beyond Good and Evil. Haha Nihilism semua, ya.
Pramoedya Ananta Toer – Bumi Manusia. Pinter banget sih menurut gue, lo mengkritik pemerintah pada era itu, tapi analoginya tuh, anjing banget. Hebat sih, dia.

Lo kan mau jadi bokap nih, dunia seperti apa yang lo persiapkan untuk anak lo nanti?
Semoga gak terlalu metaverse hahaha gue sempet pelajarin tuh NFT. Roadmap, Hen, apalah. Tapi menurut gue, nanti di masa yang akan datang, kita semua tetap akan jadi budak, pasti itu. Mau di dunia metaverse, di dunia nyata. Ya mungkin sekarang ini masih iya bagus, ke depannya ya yang untung yang punya sistemnya itu, kan? Hahaha kayanya efek bacaan gue kali, ya, tetep nihil aja. System yang paling ideal itu sound system. Walau di Vice pernah ada yang bahas tentang pulau Anarchy, tetap aja ada yang kelola, kan? Lo anarko tapi lo punya KTP, masih tercatat. Sempet pelajari kedaleman juga tentang satanism.

Lo mau ikut kultus?
Pernah dan gak mau, lebih ribet, gue pernah ikutan MLO, Misantrophic Luciferian Order, ternyata ribet. Lebih ribet dari agama konvensional, lo bikin pentagram tuh pake rumus.

Gimana cara joinnya?
Ada webnya.

Ada requirementsnya?
Ada, ada. Ya sebenernya kaya kejawen sih, pake sesembahan, tata cara, ya kaya agama pagan aja sih, tapi menurut gue ribet. Hidup gue udah ribet ditambah ribet haha sebenernya dari musik sih, gue dari Dissection, mereka kaya divisi sonicnya MLO, lah, ya poseur jaman-jaman kuliah dulu pengen tau ini apaan, sih? Tapi akhirnya gak tahan gue. Dan ternyata ribet banyak rulesnya, gue mau free tapi malah banyak aturan.

Tadi lo ngomongin poseur, pendapat lo tentang poseur?
Gue poseur. Sampe kapanpun gue nyebut diri gue poseur cuma gue konsisten aja jadi poseurnya. Lebih enak klo gak perlu prove anything juga.

Apa yang bedain poseur dan tidak poseur?
Gue sendiri bingung itu suatu yang abu-abu, sih. Gue mau sampe kapanpun, gue mainin musik metal sampe udah puluhan tahun gue tetep ngerasa diri gue poseur sih, dan gue nyaman di posisi itu. Gak mau bilang gue true nih, ngga. Contohnya ini deh, band Darkthrone si Fenriz, dianggep kultus, kan, sampe ada istilahnya Fenriz Approved. Tapi dia doyan music techno, dan dia into banget. Seorang Fenriz.

Kalo gitu Fenriz poseur di Metalnya apa di Techno?
Hahaha gue gak ngerti makanya tu istilah ambigu.

Leave a Reply