ORAL HISTORY: AldyKumis

Berdialog dengan AldyKumis, drummer Pee Wee Gaskins.

Ini konten baru untuk Knurd.club di mana kami duduk bareng figur skena dan berdialog menceritakan perjalanan bermusiknya. Di kesempatan pertama ini gue duduk bareng Renaldy Prasetya, yang juga dikenal dengan moniker AldyKumis (untuk saat ini sepertinya sudah mulai ditanggalkan dan direbranding jadi “AldyisaBoy”). Ini wawancara yang cukup personal buat gue, karena menilik balik perjalanan awal kami di Pee Wee Gaskins, yang sebagian sudah samar di ingatan dan butuh bantuan dia untuk mengingat kembali. Aldy adalah personil paling muda di Pee Wee Gaskins, tapi dia orang yang cukup militan dalam berusaha. He knows what he wants, and know how to get it. Sampai akhir dialog gue baru sadar, masih banyak cerita yang gue belum tau dari sisi dia.

Ceritain dong pertama kali tertarik jadi drummer.
Pertama kali jadi drummer SD kelas 5 atau kelas 6 gitu gue lupa, tapi dulu gue sering air drumming tiap dengerin lagu yang bokap gue dengerin di radio, terus gue lupa ya.. karena dulu awal-awal gue kenal musik tuh gue dengerin boyband kaya Westlife, Backstreet Boys.

Emang ada drumnya?
Ya kan ada beatnya, jadi gue air drumming lagu-lagu itu. Tapi gue bener-bener “kena” main drum itu.. gue lupa ya waktu itu mana duluan yang gue dengerin, antara musik hip metal, atau blink-182. Tapi yang pasti, gue mau jadi drummer karena Travis Barker. Karena gue ngeliat dia kayanya beda aja gitu. Gue pengen jadi drummer karena Travis Barker, tapi gue mau main drum bukan karena Travis Barker, ngerti ngga lo?

Jadi lo pertama ngeband itu SMP ya?
Ngga dong, kelas 6 SD. Gue udah dengerin blink-182 tapi belum gue bawain. Jadi dulu tuh gue awal kenal musik gue tuh nyanyi.

Dulu lo nyanyi?
Iya kan yang waktu itu gue bilang itu.. Kan gue satu komplek, satu blok sama Yeski, I’i…

Bounty?
Ngga dong, Bounty kan gak di komplek gue, dia pacaran sama anak komplek gue.. Nah yaudah gue sama anak komplek itu bawain Westlife…

Oh Westlife itu lo dengerin sampe lo bawain nyanyi juga ya?
Iya.. Pokonya antara Westlife atau Backstreet Boys.. Jadi ada acara komplek terus gue nyanyi… Itu awal-awal gue kenal musik sih, pokonya awal gue mau berpartisipasi untuk acara musik. Nah sampe akhirnya gue dengerin Hip Metal atau blink-182 yang gue lupa mana duluan itu, gue les musik tuh kelas 6 SD. Bokap gue yang, “udah deh, daripada lo ga jelas ga jelas gue les-in drum aja”, jadi kayanya dulu tuh dari awal bokap pengen beliin gue drum, cuma takutnya anak kecil tuh cuma pengen-pengen bentaran doang, makanya gue dilesin supaya dia bisa liat gue nih serius suka gak sih, akhirnya setelah gue sebulan atau dua bulan les, pas gue ulang tahun di rumah tau-tau udah ada drum gitu, dibeliin.

Jadi, pertama lo ngeband-ngeband main drum itu lo main blink-182 ya?

Hmmm.. iya, tapi maksudnya gue tetep bawain yang lain ya, pada waktu itu kan eranya musik mainstream juga lagi gila, kan. Dewa 19, ADA Band, tapi itu dulu udah barengan juga sama Kamed (Kacang Mede) yang gue sama Rey (AVHATH) yang udah full blink-182. Tapi selain itu ya gue gak bawain blink-182 doang, ya musik mainstream tadi, sama Netral, karena di Netral ada Eno. Kan gue suka banget sama Travis, terus di Netral ada si Eno yang ngikutin Travis nih, jadi gue pikir gue bisa look up ke dia, ga usah jauh-jauh Travis Barker.
Nah gue inget banget kan kelas 1 SMP.. (Mikir) Oh jadi gini, gue tuh awal-awal pengen main drum terinspirasi sama almarhum Fadly, orangnya baru meninggal awal-awal pandemi. Nah dia tu duluan punya drum terus kenal sama gue terus dia menginspirasikan gue untuk main drum juga. Tapi kami tuh beda style, dia itu sukanya Yoyo Padi, nah gue akhirnya sukanya sama Eno Netral, karena blink-182 juga.


Jadi di masa sekolah lo dulu, lo nongkrongin Racerkids (distro milik Eno)?
Iya lah. Jadi gue tuh kenal Eno kalo gak salah 1 SMA. Tapi gue udah merhatiin dia udah dari gue SMP. Karena wah ada drummer keren nih kaya Travis Barker, dan gue mengidolakan banget si Travis Barker. Gue inget dulu SMP drum masih ada di dalam kamar gue, gue tuh sampe belajar partitur-partiturnya… Gue lupa deh waktu itu tuh udah ada Youtube belum ya? Pokonya gue nonton video gitu gue mundur-mundurin, terus coba lagi, pokonya yang gue inget tuh band yang paling banyak di Youtube itu blink-182.
Gue les itu cuma 1 tahun setengah, kenapa gue berhenti les, karena waktu kelas 2 SMP itu kaya.. gue udah 1 tahun setengah, tapi 1/4 buku les tuh belum kelar. Gue tuh grogian, pernah waktu lagi festival gitu gue salah main, jadi gue ngerasa gue malah gak berkembang nih dari les. Gue ngulik-ngulik blink-182, ngulik Netral, kayanya malah lebih jadi. Gue gak bisa di-pressure kali ya. Jadi ya gue kelas 3 SMP mulai makin sering nonton Netral, terus 1 SMA juga sering.. nah 2 SMA itu udah mulai tuh gue mau mau di Pee Wee.

Lo di Pee Wee itu kelas 2 SMA ya?
Iya kayanya udah mau kelas 3 lah itu ya.

Tunggu, kan lo tadi bilang awalnya ngidolain Eno, terus gimana ceritanya lo akhirnya dapet akses kenal sama dia?
Jadi gue kan dulu kelas 1 SMA, gue kan dulu pindah-pindah sekolah ya sampe 3 kali, nah kelas 1 itu sekolah gue di Sahardjo (Tebet), nah dulu kan masih jadi anak mobil kan, gue pernah nabrak nih di tol gara-gara kebut-kebutan, terus karena mobil masuk bengkel jadi gue naik bus dari rumah, nah terus pas liburan sekolah nih gue bawa mobil lagi main ke Racerkids bareng adik gue dan temennya. Temennya adik gue ini mukanya lucu terus anak-anak Racerkids kaya goda-godain gitu, terus ya akhirnya kenalan, ada satu yang gue inget dan sampe sekarang masih nongkrong sama anak-anak (Eno), namanya Pelay. Nah si Pelay ini yang akhirnya ngenalin gue sama Eno. Jadi gue diundang ke acara openingnya Racerkids gitu, terus waktu itu dateng deh nih Eno, kalo gak salah dateng sama Cathy (Sharon), terus si Eno bilang.. Ya minder pokonya gue kan, gue lagi pake seragam sekolah, mana mau gue ditegor. Eh terus ternyata dia nyamperin gitu, terus si Pelay yang “eh No, kenalin nih temen gue” gue pikir ya gak terlalu digubris, ternyata dia liat gue langsung “eh dari kapan? nongkrong-nongkrong lah di sini” wah gue seneng banget, padahal gue tau itu basa basi lah hahaha tapi abis dari itu tuh setiap pulang sekolah gue tuh ngejar ke Racerkids, pengen ketemu Eno ngobrol, jujur gue di saat itu jadi mikir kayanya atensi gue ke Eno tuh udah bukan ngefans lagi, ya gue udah bisa ngobrol sama dia, kan sama dia juga udah ngerokok bareng gitu, sampe waktu itu gue udah sering ke sana, ketemu, ngejar ketemu dia, sering ngobrol, terus kadang pas malem minggu gue tanya dia di mana terus dia lagi di Circle K gue samperin, ngobrol, waktu masih sama almarhum Robin (Noxa), terus ya awalnya deket tuh bukan karena kita suka nongkrong bareng, tapi gue nimbrung aja sih lebih tepatnya, tapi gue punya priviledge lebih untuk bisa kontekan sama dia itu karena waktu itu pas gue pulang sekolah dia nanya “rumah lo kan di Jatibening ya? temenin gue yuk, gue anterin lo pulang deh, rumah cewe gue di deket situ” nah itu dia udah gak sama Cathy lagi tuh, nah karena gue udah dianterin pulang sama dia, wah gue ngerasa gue udah punya priviledge lebih nih, yaudah dari situ akhirnya gue kaya kontak dia udah gak malu-malu lagi, jadi bisa janjian gitu, kalau dia manggung gue bisa masuk backstage, ya mungkin kalo dipikirin gue kaya groupies juga kali ya, tapi ya bisa temenan juga. Nah awal gue masuk Pee Wee, itu gue inget banget dia jadi makin “ini” lah sama gue, jadi dulu dia tuh pernah diundang gitu ke radio, nah kalo ga salah dia tu didengerin band-band baru gitu, salah satunya Pee Wee Gaskins. Nah di situ dia baru ngeh, ternyata drummernya tuh gue. Gitu, gue deketnya dari dulu gitu, karena gue ngejar mau ketemu dia.

Tapi lo gak ada kepikiran untuk crew-in dia ya? jadi teknisi gitu?
Ngga sih, gue deket juga sama teknisinya, tapi gue sama Eno tuh pengennya berilmu, jadi gue tanya alat yang dia pake, skill-skill dia, latihannya gimana, sticking-sticking, jadi gue sticking di depan tokonya dia gitu, tapi gue gak pernah berfikir untuk ngecrewin dia, dan gue rajin juga beli Racerkids.

Yang tangannya buntung?
Ngga lah, kalau yang buntung kan itu dia potong sendiri hahah gue gak buntungin punya gue. Kayanya sih gak pernah ya?

Ok sekarang lebih spesifik ya ngomongin Pee Wee, gimana tuh dulu dari sisi lo?
Sebenernya kalo dipikir-pikir ya, gue ke Pee Wee tuh mirip-mirip sama cara pendekatan gue ke Eno. Ngerti ga lo? Jadi kaya, gue tau lo semua, ya ngga semua sih, mungkin Sansan, elo.. Omo gue gak tau ya.. Tapi tadinya gue cuma taunya elo yang namanya paling gede di era itu, gue pendekatannya sama, anjing nih bocah-bocah keren ya ibaratnya kalo gue dulu dibilang anak scene kan band baru yang dari Bekasi yang bisa gue andelin ya Kamed, tapi ya gue mikir gak akan bisa gue bawa jauh juga, jadi gue gedein gaya biar pada nengok lah. Nah, waktu pertama kali ke Pee Wee itu emang terus terang gue tau Pee Wee dan lumayan memperhatikan. Gue tau lo dari sama The Side Project (TSP), karena gue beberapa kali nonton TSP juga, waktu itu main bareng Endank Soekamti di sebuah pensi sekolah. Waktu itu sebenernya gue mau nonton Endank Soekamti, gue itu bisa dibilang Kamties juga, tapi gue gak ikut ngumpul-ngumpulnya, pokoknya kalo Endank Soekamti main ke Jakarta gue samperin aja. Dan gue biasanya dateng awal supaya bisa liat mereka pas dateng terus foto-foto bareng juga, tapi gue ga ikut perkumpulannya, kaya gitu. Di hari itu gue nonton TSP, dan itu gue udah beberapa kali merhatiin lo lah, gue tau gitu beberapa kali gue nonton lo juga, di News Cafe, di Intro. Nah balik lagi nih gue ngeliat Kamed gak naik-naik, dari yang ibaratnya gue bayar untuk main di acara, sampe gak bayar tapi kok gak naik-naik rundownnya gitu, gue gak jadi guest star, gitu. Yaudah akhirnya gue di titik gue pengen banget ngerasain naik, waktu itu gue deket sama anak-anak (Kelapa) Gading, anak-anak Thirteen, almarhum Maman, terus kenal ARCK. Nah ARCK itu lumayan gue look up juga dan gue baru tau kalo drummernya ARCK, Abinara, waktu itu lagi bantuin Pee Wee (karena Pee Wee gak punya drummer tetap di original lineup-nya). Gue iseng awalnya, ngontak ke myspace Pee Wee, dan gue ngerasa kaya sok kenal banget aja, kaya “eh drummernya siapa yang main ke Lampung? kata Abin dia ga ikut ya?” kan seakan-akan kaya sok deket gitu ya, nah gue kontak gitu, terus elo yang bales, gue inget kalo gak salah lo message dari myspace bilang “sebenernya emang belum ada drummer, nih” dan kayanya lo bilang kalo lo tau band gue dan lo bilang ada part drum yang lo seneng, terus lo bilang “yaudah lo aja yang drum” tapi kaya bercanda gitu, kaya “ah lo aja lah ntar ngobrol”. Udah dari situ kita MSN (chatting) gue inget banget. Dan gue ngerasa waktu itu wah gue udah di sekitaran anak emo Jakarta Selatan nih.

Dan gue ngerasa waktu itu wah gue udah di sekitaran anak emo Jakarta Selatan nih, dan gue inget banget lo ngomong, “lo nyimeng juga?”

HAHAHA
Iya, kocak ya kalo diinget, tapi kan udah bertahun-tahun kita ngga (nyimeng) lagi.. Gue lupa kayanya lo awalnya nanya gue minum ngga, tapi begitu lo nanya nyimeng gue langsung ngerasa, wah cocok nih kalo nyimeng juga. Soalnya gue gak terlalu suka kalo minum. Dari situ kita jadi sering bareng, gue ngerasa lo malah lebih deketnya sama gue dari pada anak-anak yang lain, padahal waktu itu juga statusnya gue belum jadi drummer tetap kan. Gue nempel terus sama lo, karena gue anaknya mauan kan kalo diajakin, dan lo sering ajak gue, jadi kita sering bareng.

Terus lo isi Tatiana.
Iya, sampe akhirnya gue masuk, gue bilang ke diri gue sendiri, gue harus punya karya nih, masa di EP yang mau rilis semua drumnya diisi sama Ikhsan (Asaat), kan drummernya gue, terus lo bilang mau bikin lagu lagi, ya Tatiana itu. Gue inget itu bikinnya di studio di Fatmawati. Itu studio bersejarah buat gue. Dan waktu itu waktu awal Pee Wee gue sering temenin lo ke Sherina, pokoknya gue jadi bayang-bayang lo deh lo kemana aja. Mau urusan Pee Wee, nemenin sama cewe lo yang waktu itu. Cewe yang ini, cewe yang itu, lah awal awal gue inget banget. Tuker-tukeran mabokan sama tuker-tukeran perempuan lah istilahnya, hahah.
Jadi bisa dibilang nih ada kemiripan ketertarikan gue sama elo atau pun Pee Wee itu sama kaya ke Eno gitu, kaya ibaratnya lo itu hero juga, gue mau tap in sama lo dan Pee Wee yang lagi keren-kerennya supaya bisa naik di skena, gitu.

Tapi kalo gue perhatiin dari pertama lo di Pee Wee sampe sekarang lo itu punya project lain gak sih, ngedrum-in siapa gitu? Apa gue gak tau aja?
Mmmm ada beberapa ya, paling gue sukanya cover yah, kalo sekarang sih gue lagi bantuin Denny ya, Denny Bolski. Kalo dulu ya gue banyaknya cover, gue sempet ngeband lagi sama Rey tapi bukan AVHATH, bukan Kacang Mede juga, terus mmm gue lupa sih, tapi gue sempet beberapa kali sih, latihan bareng tiba-tiba bawain Blues gitu, tapi gak pernah ada yang serius. Terus karena gue ada kesempatan pulang kampung gitu ke Bali, dan gue suka banget dengerin Post-Rock, daripada gue cuma dengerin dan gak punya karya di apa yang gue dengerin di musik, gue ketemu Denny (Bolski) dan dia modelannya kaya elo gitu sendirian, dia punya si Memento Vivere ini, musik doang gak ada vokalis, dan dia gak pengen band ini harus gede atau gimana, cuma mau berkarya doang. Gue suruh dia nerusin ini terus yaudah akhirnya sepakat aja gitu gue jadi personilnya. Kaya sekarang ini santai aja gitu gue jadi personilnya, malah kemaren gue ajak Tari (Fitri Wulantary) pas sempet ngobrol-ngobrol, dia juga cerita kan dia naik karena Pee Wee juga kan, yaudah dia gua ajakin aja main bass gitu. Rekaman juga santai aja gitu, gak perlu ke Bali, kaya gue ini juga mau rekaman di Jakarta aja gitu.

Berarti rencananya tahun ini ya?
Iya bener, ya nyelesain karya Denny yang belum kelar aja, sih.

Kalau highlights lo sepanjang bermusik apa?
Musik tu sebenernya menurut gue menjembatani dan melengkapi karir gue, gue jadi entrepreneur gitu, karena gak bisa bohong apa yang gue belajar dari Pee Wee itulah yang mendukung gue sekarang, secara teknis ya gue hidup dari bisnis, tapi bisnis gue hidup dari musik, gitu. Jadi gue akan terus cinta main drum. Tapi gue masih jadiin musik itu hobi. Yang paling gue highlight ya gara-gara jadi drummer gue jadi punya priviledge kemana-mana gitu. Gue bisa kenal sama orang, terus sekarang orang terkenal yang baru-baru gitu pasti mereka tau Pee Wee dan mereka ngefans sama Pee Wee. Ga usah jauh-jauh nih, gue suka banget Basboi, ada satu minggu di mana gue dengerin lagu dia berulang-ulang tuh yang Bismillah, terus suatu hari dia posting karya kolaborasi dia bikin sepatu loafers dan gue beli dan gue posting, gue tag, dia langsung say thanks banget ke gue, terus gue bilang “keren lo, karya lo keren” terus dia bilang “gue bang, gue yang ngefans banget sama lo” dan itu sering banget terjadi di hidup gue.

Ada gak saat lo jenuh banget sama musik dan lo pengen bisnis aja?
Ada lah, bisa dibilang gue tuh bukan musisi, tapi gue selalu cinta ketika gue main musik. Bayangkan ya, seorang gue nih, drum aja gue sekarang gak punya. Beberapa bulan lalu gue tuh sempet mikir, “gue tuh punya stik drum gak ya di rumah?” gak punya gue. Tapi orang bisa ngeliat gue kaya, “lo tuh kapan sih latiannya? cara skill gini A, B, C itu gimana sih?” ya gue gak tau, gue cuma dengerin musik aja, gue latian saat latian band, dan pas manggung. Paling sticking ya sebelum manggung.

Apa yang bikin lo kaya gitu? lo gak latian tapi skill lo gak ilang

Gak tau gue, mungkin udah mendarah daging kali ya, tapi ini bukan jadikan diri gue sombong gitu ya, mudah-mudahan gue tetep dikasih kepintaran ini sama Allah, kaya Reno (Pratama) gak pernah main skateboard kata orang, tapi masih jago-jago aja gitu.

Kaya orang nafas ya, gak diajarin tapi ya udah nafas aja gitu, ya?
Iya, itu kerekam di otak gue aja, gue mau bawain lagu apa, gue kulik, gue bisa.

Lo ngeliat diri lo 5 tahun ke depan gimana?
Kalo di musik, siapa sih orang yang gak mau jadi legendaris? Bukan bicara fame aja ya, tapi gimana bisa menginspirasikan orang banyak. Jalan gue begini, mungkin ini bisa jadi cerita lo yang ngejalanin musik juga, gitu. Gak ada yang berat-berat sih, pengen nikmatin hidup, gue juga belum punya anak kan, gue belum tau chapter hidup gue nanti pas punya anak kaya apa . Ya lebih ke seneng seneng sih, berusaha seneng dan berusaha waras.

Tapi musik akan selalu ada di hidup lo?
Harus dong, sudah seharusnya.


Ok ditutup dengan pesan ke orang yang mau ada di posisi lo sekarang, apa yang harus dilakuin?
Yang pasti kaya yang selalu lo bilang, pokonya lakukan apa yang lo suka, dan jangan sampe ngeboongin diri sendiri, dan yang namanya ngejar, gue ada di karir musik sampe sekarang ya karena gue ngejar. Kita recap ya, gue ngejar ketemu Eno, tapi selalu bisa atur supaya gue gak keliatan nyampah juga, gue setotal itu sama musik, lo tau kan gue sampe UAS kelas 3 SMA aja gak ikut karena pas tour Pee Wee Gaskins, gue bilang sekolah ya gue mau ngeband, dan gue libatin orangtua gue untuk mendukung keinginan gue bermusik ini. Nyokap yang akhirnya bilang ke sekolah ya deal-dealan lah, kalo gue kan bawa nama baik sekolah juga, ya goro-goro dikit lah, gue tetep lulus sekolah. Buat diri lo penting di mata orang, jadi orang akan mengusahakan. Gue libatkan orang tua gue, dan mereka support. Mereka backing gue banget lah di sekolah. Sekolah bangga lah ada musisi di sekolahnya. Gue inget Pee Wee Gaskins itu walaupun kelasnya indie tapi bisa disamain sama band-band besar pada waktu itu, makanya anak-anak sekolah gue juga pada tau lah Pee Wee. Yang paling bold adalah pokoknya kalo lo pengen sesuatu ya lo mesti total. Itu aja.


One thought on “ORAL HISTORY: AldyKumis

Leave a Reply