Blast From The Past : 7 Deadly Sins – Sometimes, Mostly, In Between (LP, 2004, Smoke)

Sekitar 14 tahun lalu, pertama kali saya dengar single ‘Shit Happens’ diputar di chart MTV Cutting Edge dan via single itu bisa dibilang satu lagu 7 Deadly Sins yang pertama kali hinggap di kuping saya and next via teman saya juga saya membeli tape ‘Sometime, Mostly, and In Between’. Dan emang sih apabila anda merupakan orang di waktu tersebut apabila terbiasa membeli kaset dari musisi non-indie dan ketika mendengarkan rekaman band punk ataupun indie di tahun tersebut emang kerasa banget bedanya secara kualitas sound dan inget banget sih dulu pas gue coba mengutarakan hal ini sama temen gw yang namanya Kotak dan dia pun sempet ngomong begini ‘Wah apalagi kalo lo denger Kuro! bro lebih trebble lagi rekamannya’. Dan emang sih gue sendiri duluan denger ‘Sometimes, Mostly, In Between’ lebih duluan daripada ‘Ever Before’-nya Kuro! Mungkin sampai detik ini jujur to be honest gue masih ngarepin buat rekaman-rekaman melodic hardcore/pop punk lokal agar bisa di-restorasi secara kualitas 🙂
Album ‘Sometimes, Mostly, In Between’ sendiri sebenarnya bisa dibilang album dengan songwriting terbaik dari 7 Deadly Sins dan bahkan apabila mengambil komparasi dengan ‘Stomping Stomping 99’, album ini memang secara songwriting-pun memang me-reveal karakteristik tersendiri dari 7 Deadly Sins. Dan tidak heran mengapa 7 Deadly Sins sendiri ‘nongol’ di skena gara-gara album ini. Sempat ada juga yang bilang kalau musiknya 7 Deadly Sins sedikit lebih dipengaruhi Goldfinger haha! Gak heran sih karena band ini juga dikenal sebagai band yang sering nge-cover cover version ’99 Red Baloon’-nya Goldfinger. Udah mah lagu cover di-cover lagi lagunya haha! Tapi selain nge-cover lagu Goldfinger, band ini juga dikenal sering nge-cover lagu-lagu Rancid dalam set-nya. Dan kalau anda follow up band ini di full length ‘Stomping Ground 99’ emang band ini lebih follow up ke punk rock ala Rancid sih secara songwriting dan juga sound.

Musik emang subjektif dan apabila saya boleh pick up stuff yang saya pilih adalah ‘Sometimes, Mostly, In Between’ karena di samping emang album ini memiliki songwriting dan juga sound yang distingtif tapi juga value tersendiri di kepala dan hidup saya. Full length ‘Sometimes, Mostly, In Between’ secara musikalitas mengelaborasi sound melodic seharmonis era early blink-182 sampai dengan sound melodic hardcore Epitaph era 90-an ala NOFX. Bahkan di beberapa track seperti ‘U May Not Care’ sedikit terdengar agak ska thingy di sini. Gak heran sih karena emang ‘Sometimes, Mostly, In Between’ emang muncul in the dawn of ska era and in the rise melodic punk era. Saya juga memaklumi makannya banyak band melodic punk di era 2000-an awal masih sedikit nyerempetin ska sound di dalam musik mereka. Mungkin track yang akan saya highlight di dalam album ini adalah track yang berjudul ‘Weirdo One Nite Stand’ yang dimana kalau anda ingat track ini terdapat extract percakapan yang nampaknya diambil dari rekaman vcd bokep kali yah yang dimana emang terdapat ‘erangan-erangan brazzers’ yang membuat saya pribadi enggan membawa kaset ini untuk diputar di mobil keluarga ketika bepergian (Ya iyalah! Gila kali lo bisa-bisa dimasukin pesantren gue kalo bonyok tau waktu itu haha). Dan pada closing album ini terdengar band ini meng-cover lagu plesetan Warkop DKI yang berjudul ‘Lagu Gadis Lambada’ dan atmosfirnya kaya pas di bonus track itu kaya band lagi nongkrong di pos ronda gitu sambil ngegodain cewek lewat hahaa! Juga kalau didenger opening track opening yang berjudul ‘Wake Up’ di sini mungkin sedikit terdengar opening excerpt opening box office dan kalau emang kalo didenger keseluruhan album ini banyak memasukan excerpt sound dari film sampai percakapan telefon. Keliatan banget kayaknya album ini dibuat dengan hati banget ya 🙂

Untuk cover artnya sendiri, kalau gw bilang sendiri agak menipu ya karena emang cover-nya bisa dibilang agak kurang sih. Pun kalau emang di-reproduce kayanya covernya ‘Sometimes, Mostly, In Between’ kudu di-remake ulang sih saran gue. Asli itu gue ngeliat dari style font-nya sempet berfikir kaya ini kaya font album audio Saur Sepuh. Dan juga gue juga pas pertama kali buka packaging covernya agak kaget karena kertas yang dipake juga glossy banget gitu sampe kaya kalo buka tu cover kalau malem bisa mantulin cahaya lampu secara maksimal saking glossy bangetan dan sialnya sih cover album kaya gitu tuh ketika nekuk dalam waktu yang cukup lama keliat banget strechmark-nya (anjir udah kaya emak-emak hamil aja ini). Dan juga di cover tersebut bisa diliat koleksi kolase foto-foto dari dokumentasi band ini yang dimana emang semua bandnya potongannya botak semua. Gak tau sih cuma kayanya 7 Deadly Sins band skinhead kali ya dan emang sih mereka kalau maen di Bulungan juga kalau gue perhatiin pada nongol temen-temen skinhead mereka di samping panggung. Gue punya feeling juga mungkin yang nyebarin dan ngenalin ke skena lokal rekaman dan kebudayaan melodic hardcore/punk awal mungkin anak-anak skinhead kali ya dan pernah si Dede Wastedrockers cerita kalau dia sendiri denger pertama kali Blink-182 tuh via kaset bootleg tapedeck dari temen skinhead dia tahun 1996-an. Dari situ sih hipotesis gue berkembang soal diaspora melodic punk/hardcore di skena lokal dan mudah-mudahan ada yang nulis tentang ini dan meng-elaborasinya satu hareh nanteh… Btw kalau dilihat-lihat juga banyak band yang rilis di era 2000-an awal tuh banyak band yang naro design kolase foto di cover albumnya yak, let say kaya ‘Ini Bukan Album Baru’-nya Sendal Jepit, ‘Soundtrack For Your Life’-nya Rocket Rockers, atau ‘Unspoken Feeling’-nya Rejected Kids dan kalau dilihat lagi si album tuh dengan kolase kaya gitu teh kaya buku tahunan sekolah juga ya haha! Wajar sih mungkin dunia per-band-an taun 2000-an tuh emang kalau diceritain untuk bikin satu album tuh perjuangannya kaya mencari kitab suci ke barat aka perjalanannya cukup terjal so ketika satu band itu bisa produce album perdana tuh udah achievement luar biasa gitu dan untuk lengkapin memoar yang ada dalam perjalanan tersebut disematkan di bagian ‘Thanks to’ yang bejibun isinya ataupun kolase foto dalam bagian dari cover itu sendiri 🙂 Sekali lagi mungkin yah teorinya seperti itu.

Salah satu single yang berjudul ‘Nothing Left 4 Me’ ada kompilasi ini

Alhamdulillah untuk di market place sendiri kaset ‘Sometimes, Mostly, In Between’ nampaknya emang udah susah dicari, warta Knurd juga udah nyoba nih searching-searching di google eh malah banyakan nongol search result-nya komik manga ‘Seven Deadly Sins’ ato nongol casing HP Johny Sins #adaaa. Jadi nampaknya emang udah agak susah dicari dari permukaan kasetnya dan kaset gue juga dulu gue trade sama kasetnya White Shoes & Coples Company dulu sama temen SMA gue dulu #WhatABummer. Tau gitu mending gue keep dulu yak! Tapi untungnya nampaknya dari bandnya sendiri kemarin-kemarin nge-upload album ini di bandcamp dan walaupun emang ga bisa dibeli juga albumnya tapi seenggaknya masih bisa didengerin lah buat generasi-generasi kaya gue yang kadang butuh nostalgiaan dengan mendengarkan beberapa artefak indie jaman SMA kayak gini.

Sites :
Bandcamp
Reverbnation
Facebook Page

financialpowerbomb

Ikan Cupang Baju Kebaya Semoga Pop Punk Selalu Jaya JAYA! JAYA! JAYA!

Leave a Reply