“KURO! Masih Ada!” Sesi interview bersama Teddy KURO!

Selepas tulisan Kuro! Kemarin ternyata banyak yang ingin tahu bagaimana kabar band ini sekarang. Seperti yang saya tahu setelah di 2013 merilis “Find Your Way” dan sempat dirilis label skatepunk ternama asal Jepang yaitu Bells On Records itu sempat ramai dibicarakan para Borok Kuro! Fanclub (BKFC) dan merilis ulang album perdana mereka “Forever Friends” via Rise And Grind Records pada 2015. Setelah itu kabar-kabar mereka mulai memudar di jagad permusikan punk/rock/melodik kebut-kebutan Indonesia. Ya, walaupun saya tetap melihat Kuro! Masih tetap eksis main di gigs kecil maupun besar sampai sekarang. Nah, kali ini saya dapat kesempatan untuk mewawancarai Teddy Kuro! satu-satunya punggawa yang masih menjaga pondasi band tersebut. Langsung aje kite mulain brad.

Q
Yo, bang teddy apa kabarnya ni sekarang? Lagi sibuk apa sekarang?

A
Yo, kabar baik alhamdulilah, sekarang sibuk menyehatkan jasmani dan rohani.

Q
Kuro! Gimana kabarnya bang? Soalnya banyak yang nanyain sebenernya band ini masih ada atau engga selepas ulasan yang tim Knurd buat beberapa waktu lalu

A
Kuro! Masih jalan terus dong. Catet ya, cuma 2 tahun belakangan emang gak ngapa2in. Tau sendiri era pandemi bikin semuanya berubah, Sehat selalu gaess.

Ki-Ka: Arief, Teddy, Bisma, & Boni

Q
Bang teddy kan satu-satunya pendiri band ini yang masih bertahan di Kuro!, gimana si perasaan lo bang ketika lo mesti lanjutin band ini sendirian? Yang gue tau kan dulu ni band ada Bisma, Boni yang sekarang udah malang melintang di stasiun tv, Arief main bass dan sempet isan drummer sejuta umat juga ada didalem band ini. Ya, intinya dulu ini band solid banget di panggung dari pengelihatan gue ya.

A
Kalo ditanya perasaan ya biasa aja, karena emang dari dulu gw percaya sama liriknya dave mustaine “one day you walk alone”. Maksudnya ya ada satu titik yg kita bakal ambil keputusan sendiri, kalo kata bisma di salah satu lagunya Kuro! the choice is in your hand, you’re the king. Terlebih lagi dalam urusan bermusik, temen2 datang dan pergi. Selama gw masih bisa dan mampu ngejalanin Kuro! Ya jalan terus. Kalo pun sudah bubar, mungkin penyaluran hobi bermusik gw bakal disalurin ditempat lain. main orkes tabok misalnya. haha

Q
Hahaha gila lo bang. Dari rilis album terakhir “Find Your Way” di 2013 itu gua masih perhatiin gerak-gerik Kuro! Sampai di 2015 tuh agak meredup ya walaupun sempet nonton beberapa kali Kuro! Main di gigs area Jakarta sudah dengan member yang berbeda. Nah, bisa ceritain ga bang siapa aja member yang pernah mengisi dan current member Kuro! Sekarang Siapa aja?

A
Memang tahun 2015 kuro meredup karena gw gak terlalu fokus disitu. Tahun itu titik hijrah gw dari bujangan liar menjadi suami orang hahaha. Biasa fase baru dalam hidup gw harus belajar. Kalo members yg sempet terlibat dalam Kuro! Ada beberapa nama dan rata2 anak2 tangerang selatan. Maklumlah bukan anak jakarta lagi . Ada Deni , Tojeng, Gegy, Petir, Bagas, dll. Belum ada member resmi karena memang untuk membagi waktunya belum bisa pas karena rata-rata mereka juga punya kesibukan baik dengan bandnya ataupun kehidupannya.

Q
Wah, memang sungguh berat ya main musik di fase kaya gitu. Kalo gue mungkin udah gue bubarin.
Gue inget Kuro! pas main di acara “Good Old Days” Kemang 2017 itu gue ngerasa band ini mulai berapi-api lagi karena yang pogo pecah bener hawanya berasa lagi nonton gig di Nirvana cafe. Lu ngerasain hal yang sama ga bang waktu main di acara itu kaya penonton tu kaya kangen banget nonton Kuro! Pada waktu itu?

A
Good old days 2017, sangat memorable sekali. Konsepnya menyatukan band-band Melodic Punk Rock yg lama gak main bareng. Penonton pecah dalam kerinduan bernyanyi dan bermoshing ria. Alhasil bibir gw jadi mirip suneo berapa kali kepentok mic haha. Soal crowded and pogo gw masih pegang some fast tunes jilid 1 dulu pas lo pada belom lahir. Hahaha

Q
Suneo LOL. Gue denger dari Petir, katanya Good Old Days itu awalnya atas obrolan dia ama lo juga ya? Sampai ada gigs lanjutan dan festivalnya di kemayoran. Bisa lu ceritain ga gimana awalnya sampai akhirnya tercetus acara Good Old Days?

A
gw sama petir emang suka ngobrol tuker pikiran, tuker sempak juga pernah haha. Saat itu petir punya ide ingin angkat lagi Melodic Punk vibes yg udah letoy kek tokai nyender, alhasil dikumpulin band-band melodic punk sudah malang melintang bin sianan buat support acara yg kita gagas dan terciptalah good old days yg sudah berjalan beberapa jilid. Untuk jilid ke 2 dan seterusnya sekarang dipegang Alexander Max Don. haha basisnya speak up.

Q
Semoga kedepannya bisa bikin di Rossi musik tu Good Old Days ya.
Lo setuju ga kalo “Ever Before” itu salah satu album masterpiece yang pernah Kuro! buat?

A
Buat gw terserah umat yang dengerin aja.

Q
Itu dulu di cetak berapa banyak si bang kaset dan cd? Saking masterpiece-nya Itu gua pernah beli 3 Cd dan 2 kaset karena dipinjem terus jadi hak milik. LOL

A
Aduh soal kuantiti gw udah lupa. Ga pernah mikirin gituan. Kalo gw ilang semua, alhasil diem2 beli sama orang yang jual. Sianan dah haha.Tinggal 1 yg belum ada, forever friends edisi jaman firaun abg. Kalo ada yg masih punya bolehla koling koling ntar gw bayarin pake thank u. Haha

Q
Di album terakhir Kuro! itu ada 2 lagu yang sangar banget komposisi lagunya, tight banget buat gue, dan mestinya orang-orang take notice kedua lagu itu. Gua rasa perlu tenaga extra ni untuk buat dan mainin live lagunya. “Condormozzo” dan “Find Your Way” ko lo bisa bikin lagu sedahsyat itu, waktu itu prosesnya gimana bang?

A
Masa sih dasyat? Gak inbox sekalian haha. Kowe ojo lebay cok, hahay. Dua lagu itu proses bikinnya sama kaya lagu2 yang lain bikinnya spontanitas aja. Feeling aja lagunya enak dibawa kemana.

Q
Lagu favorit lo di album Forever Friends, Ever Before, dan Find Your Way apa bang?

A
Album Forever Friends gw suka “Point of view” musik catchy yang mewakili karakter melodic punk jaman itu plus lirik dari bisma yg dalem kek galian MRT haha. Album Ever Before gw suka sama “The end of generation” alesannya ada nada nada minang dikit haha. album Find Your Way gw suka “Happy Ending” dengernya enak dikuping adem ga bikin congean haha.

Q
Sial, gue ngakak melulu denger jawaban lo bang. Terus, lagu “Ever Before” dan “It’s My First Love Broken Heart” itu jadi 2 lagu anthem buat BKFC dan sudah bertahun-tahun lo bawain lagu itu terus, gua si ga bosen ya karena itu lagu memang jadi bahan nostalgia. Lo bosen ga si bawain lagu itu tiap manggung atau dalam kesempatan apapun?

A
Kalo ditanya bosen pasti bosen. tapi demi kebahagiaan umat ya sikat bleh terus. Asal umat seneng.haha

Q
Metode apa si yang lo pakai pas bikin lagu di Kuro! Bang? Musiknya dulu kah baru lepas semua musik selesai bikin nada vocal serta liriknya? Atau musik dan nada vokal berbarengan dan setelahnya bikin lirik?

A
hmm metode ya, gak ada yang pakem seketemunya aja. Misal nih, kalo lagi nimba gw ketemu nada enak menurut gw, ya gw simpen. Terus pas gw aplikasiin di gitar, alhamdulillah, lupa haha. Beneran gak punya metode apapun, spontan uhuy aja. kadang lama nemu kadang cepet nemu. tergantung feel dan mood aja. Justru yg nguras otak pas bikin lirik, Agak2 susah buat ngepasinnya baik dari segi nada ataupun pemilihan kata.

Q
Di era pandemi begini kan manggung off air kayanya ga mungkin ya, nah apa yang sedang di persiapkan band ini bang? Akankah ada rilisan terbaru? Atau akan ada gig virtual kah untuk mengobati rasa kangen BKFC?

A
Era pandemi gak nyiapin apa2 buat Kuro!. Emang waktunya istirahat Tapi kadang2 ada bikin2 nada-nada penggalan lagu. Mungkin kalo sudah mereda gw bakal ngerilis sesuatu, bisa single, video klip , ep ,dll. Tngguin aja.

Q
Bagaimana cara menjaga mood dan meluangkan waktu didalam band bang? Gue penasaran dari 1998 ke 2021 masih berusaha mempertahankan Kuro! gitu. Karena konsisten itu susah menurut gua bang.

A
Kuncinya cuma 2, keikhlasan dan kesabaran haha. Ngeband itukan grafiknya up n down. Ya, nikmati aja semua yg kadang-kadang tidak nikmat itu sampe semuanya fade out. ajieh.. haha

Q
Nah, susah juga belajar ilmu ikhlas ya bang. LOL
Di era awal 2000an musik punk/rock/melodic kan masif banget tu bang perkembangannya. Bisa dibilang pada waktu itu band kaya Kuro!, Speak Up, dan No Label itu selalu ada di gig komunitas pada waktu itu. Menurut lo akan ada kesempatan untuk bangkit lagi ga era-era dimana musik punk/rock/melodic dapet atensi yang sangat besar di era sekarang?

A
Buat bangkit menurut gw masih abu-abu. Sebab kebangkitan harus disertai dengan beberapa tanda-tanda. Misalnya nih, banyak band melodic punk yg rilis karya entah album ,single, gigs yang contuinity, atau bisa juga sering-sering ngadain acara kolaborasi. Tapi ya faktanya dari era awal sampe sekarang memang kebanyakan band-band melodic itu menurut gw kurang produktif, termasuk Kuro! Sendiri. Semoga nanti kita semua bisa makin produktif ..

Q
Memang itu susahnya jadi anak band. Makanya gue ga ngeband bang karena susah bikin lagu.
Gue penasaran juga ni bang, metode rekaman di album Forever Friends dan Ever Before gimana si? Itu sudah digital atau masih analog? Terus gear apa yang lo pakai waktu itu?

Ever Before recording session, circa 2000-01

A
Album forever friends dan ever before itu direkam distudio K secara analog. Kalo ga salah pake tascam dengan output DAT. Forever friends itu 8 track, ever before 12 apa 16 track. lali rek..gearnya udah lupa, ada gitar, effek ame ampli lah pokoknya haha. Dikarenakan keterbatasan track, kadang fill in gitar dan backing vokal harus nyampur sm track gitar melody. haha sianan dah.

Q
Oh, Studio K legend tu di Pondok gede. Gigs pada era awal-awal 2000an itu kalau mau main gimana bang? Ada proses registrasi juga ga atau malah ada sesi audisi bawa cd demo gitu? Pada masa era awal Kuro! Khususnya

A
Yang pasti era awal Kuro! ikut gigs ya melalui seleksi. Berat buat masuk gigs pada waktu itu. Konon kabar burung dalam sempak, ada oknum-oknum pembuat gigs sebenarnya sudah memilih band yg tampil karena kkn. Jadi, yang ikut seleksi cuma formalitas aja. entah lah gw gak ambil pusing soal itu dan berhubung Kuro! Itu gak masuk komunitas mana-mana akhirnya kita bikin demo aja. Isan the walker-lah yang ngebawa demo itu ke tongkrongan komunitas scene jaman itu. Dari situ kuro! Bisa dikenal sama anak-anak scene waktu itu.

Kuro bersama Skin Of Tears, Bandung 2001

Q
Tahun 2001 itu pernah jadi opening act Skin Of Tears band asal german ya di bandung? Pada waktu itu gimana respon si skin of tears lihat band Indonesia bang? Masih berkoresponden ga sama band itu sampai sekarang? Susah ga si bang jadi opening act band luar waktu itu? Secara kan jarang kayanya ya ada band luar negeri untuk tour diy tahun segitu.

A
Ya itu tahun keberuntungan buat Kuro! kebetulan emang kita semua suka sama itu band, pastinya antusias sekali. Soal Skin of tears memandang band indonesia ya gw ga tahu, ga nanyain juga haha. Dulu galih, basis pertama Kuro! pernah ngirim surat ke mereka, Dibalas dikasih foto mereka ditandatangin. Pas ditunjukin ke mereka dipenginapan, mereka cuma bilang “oh that’s us!” Haha lerkuds. Soal opening act biasa aja gak susah, perform seperti biasa aja.

Q
Pertanyaan terakhir bang, Kalau mau dengerin dan update info terbaru tentang Kuro! Dimana bang?

A
Kalo update tentang kuro boleh cek di IG @kuropunk dan lagu bisa denger di bandcamp.

Formasi Terbaru Kuro! Ki-Ka: Teddy, Gegy, Bagas, & Petir

Terima kasih ya bang Teddy atas waktunya. Mudah-mudahan sehat dan lancar rezeki selalu ya. Ditunggu karya terbarunya Kuro!

Ya sama-sama Ellie Idol. Doa yg sama buat dirimu. Karya baru? boleh la ditunggu gaes. *cabutsambilnentengsendalmasjid

Instagram:
https://www.instagram.com/kuropunk/

Bandcamp:
www.kuropunk.bandcamp.com

Artikel oleh: Tirsa

Habsi Mahardicha

Band Manager of eleventwelfth, Bedchamber, Circarama

Leave a Reply